iklan Penerimaan Mahasiswa baru universitas wisnuwardhana

Wakil Bupati Gresik Paparkan 4 Quick Win Menuju Smart City

  Dibaca : 6 kali
Wakil Bupati Gresik Paparkan 4 Quick Win Menuju Smart City
Wabup Gresik saat memberikan Paparan

Memontum GresikKabupaten Gresik tengah berupaya mewujudkan program kota cerdas (smart city) dengan empat program unggulan atau Quick Win. Empat Quick Win tersebut antara lain dr. Kepo (Kependudukan Online), SiBling (Sistem Informasi Laboratorium Lingkungan), GoPloong (Go Pelayanan Limbah Domestik Online Gresik) dan Posyandu Go.

 

Semua program unggulan tersebut telah dipaparkan oleh Wakil Bupati Gresik Dr. H. Moh. Qosim dalam acara seminar Gerakan Menuju 100 Smart City yang berlangsung di hotel Santika Premiere, Jakarta (15/11/2017) kemarin. Dalam paparannya, Wabup Qosim menjelaskan bahwa aplikasi dr. Kepo cukup dengan mengentri nomor kartu keluarga untuk mengurus pelayanan administrasi kependudukan secara online. Dan salah satu penerapannya adalah untuk mengetahui diagnosa penyakit penduduk dalam satu KK berdasarkan nomor KK yang telah diinput kedalam program aplikasi.

 

Yang kedua adalah aplikasi Sibling yang digunakan untuk meningkatkan pelayanan Laboratorium Uji Kualitas Lingkungan kepada industri dan masyarakat dengan cara jemput bola berbasis informasi sistem di android dan smart phone. Selanjutnya adalah aplikasi Go Ploong yang bertujuan untuk memberikan kemudahan kepada masyarakat dalam memberikan pelayanan penyedotan limbah domestik (jamban).

 

Program unggulan yang keempat yakni Posyandu Go yang pelayanan terhadap anak balita yang membutuhkan pelayanan psoyandu melalui (e-KMS) Kartu Menuju Sehat elektronik. Menurut Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Gresik Budi Raharjo yang disampaikan kepada Kabag Humas dan Protokol pemkab Gresik Suyono mengatakan bahwa dalam upaya mewujudkan Gresik Smart City telah dibentuk dewan smart city yang diketuai oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Gresik Drs. Kng. Djoko Sulistio Hadi beserta jajaran.

 

“Dimensi smart city dibagi menjadi enam dimensi yakni meliputi tata kelola birokrasi (smart governance), pemasaran daerah (smart branding), perekonomian (smart economy), ekosistem pemukiman penduduk (smart living), lingkungan masyarakat (smart society) dan pemeliharaan lingkungan (smart environment),” ujarnya.

 

Kabupaten Gresik merupakan satu dari 25 kabupaten/kota di Indonesia yang terpilih sebagai daerah penerapan Gerakan Menuju 100 Smart City. Adapun 24 kabupaten/kota lainnya yakni kota Semarang, Kabupaten Sleman, Kota Singkawang, Kabupaten Mimika, Kota Makassar, Kota Bogor, Kota Tomohon, Kabupaten Badung, Kabupaten Siak, Kota Jambi, Kabupaten Sidoarjo, Kota Bandung, Kota Cirebon, Kota Bekasi, Kabupaten Purwakarta, Kota Sukabumi.

 

Selanjutnya adalah kota Samarinda, Kota Tangerang Selatan, Kabupaten Kutai Kartanegara, Kota Tangerang, Kabupaten Banyuasin, Kabupaten Pelalawan, Kabupaten Bojonegoro dan Kabupaten Banyuwangi.(sgg/yan)

KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!